Allah dulu, usaha belakangan.

Saya punya beberapa guru ngaji, orang-orang shaleh, dengan pemahaman yang bagus.

Nah salah satu guru ngaji saya ini, cara berpikirnya itu mirip banget dengan Habib Novel Alaydrus.

Saya akan ceritakan 2 hal tentang beliau.

Cerita pertama.

Beliau secara financial tuh biasa aja setau saya. Namanya orang shaleh itu biasanya nggak pengen yang aneh-aneh.

Nah suatu hari beliau pengen mobil. Mungkin udah merasa butuh.

Yang beliau lakukan apa?

Kalau kita kan kerja, jualan, nabung, kerja lagi, scale up, dst.

Nah beliau pake cara mudah:

Doa, zikir, shalawat, doa, zikir, dst. Gitu-gitu aja. Persis kayak Ilmunya Habib Novel Alaydrus.

Kata beliau,

“tidak lama, sekitar 4 bulan sejak saya mulai doa, alhamdulillah bisa beli mobil”

(note: beliau cerita begini cuma di pengajian, ke kami-kami aja biar cara pikirnya berubah, nggak mungkin cerita bebas ke luar)

4 bulan! Punya penghasilan 50jt/bulan juga belum tentu cukup.

Cerita kedua.

Beliau cerita pengen banget umrah. Bahkan pernah pas cerita kayak mau nangis gitu.

Beliau bilang,

“harus yakin sama Allah, minta Allah kasih kesempatan utk umrah, minta Allah apapun, doa jangan putus-putus, zikir siang malam”

Kurang lebih begitu.

Sekitar 1-2 bulan kemudian, saya ketemu abis shalat Jumat. Katanya beliau besok Sabtu mau ke Banda Aceh ngurus visa (kalau nggak salah) untuk umroh.

Saya rada-rada merinding.

Bagi yang biasa umroh mungkin biasa aja ya.

Tapi bagi yang belum pernah, itu wah banget lho.

Apalagi cuma modal doa.

Yang pengen saya sampaikan adalah, orang-orang shaleh itu, nggak mau pake cara capek, mending pake cara mudah dan Allah juga suka.

Orang-orang shaleh (yang saya nggak termasuk golongan ini) sehari-hari sibukin diri dengan ibadah aja. Duit, mobil, dll mah ntar juga datang sendiri.

Kita sehari-sehari sibuk sama dunia. Akhirnya dunia nggak dapet, akhirat apalagi.

Pasti ada yang komplain,

“lho tapi kan usaha juga harus!?”

Itu nggak usah dibahas!

Kerja ya kerja. Jualan ya jualan. Ngantor ya ngantor. Udah jelas itu. Nggak usah dibahas.

Tapi..

Jangan ada di kepala kita, rizki dari Allah itu datangnya dari usaha-usaha kita.

Allah bisa kasih dengan sebab (usaha), bisa juga tanpa sebab.

Jangan kecil-kan Allah.

Reply