Sob, Ini Beberapa Pelajaran Sebelum Membangun Rumah Tangga (Part 1)

Prolog

Membangun keluarga menurut saya sih susah-susah gampang. Kata orang sih kuncinya ada di komunikasi seperti yang pernah saya tulis di tulisan lessons from the king. Tapi saat dijalani, ya ada saja masalahnya. Padahal udah berusaha banget untuk ngebangun komunikasi yang baik dengan pasangan. Setelah belajar lebih lanjut, saya menemukan pelajaran bahwa komunikasi yang baik memang sangat penting agar rumah tangga selalu harmonis. Namun itu tidak cukup, ada faktor-faktor lain yang harus dipenuhi. Saya tidak akan memberikan penjelasan poin per poin dari masing-masing faktor tersebut. Rasanya ngga enak aja, kan saya masih jomblo, masa mau  sok2an kasih petuah hehe.  Tapi saya akan menuliskan beberapa cerita rumah tangga orang lain (semuanya cerita rumah tanga yang tidak baik) agar menjadi pelajaran buat kita yang sudah atau yang akan menikah. Semua cerita ini adalah kisah nyata yang saya dapatkan dari guru saya, Mas Ibrahim Vatih. Ambil teh anget dulu gan, baru lanjut membaca. 🙂

membangun rumah tangga

www.flickr.com

Cerita Pertama, Dengarkan Nasehat  Orang Tua!

Mendengar Nasehat Ibu

http://www.bizpacreview.com/

Dulu (beberapa tahun yang lalu, saya lupa tepatnya, sekitar 2005 kali ya) ada seorang mahasiswi di sebuah kampus di Jogja. Orangnya cerdas dan shalihah, sebut saja namanya Bunga :v. Bunga cukup terkenal di kampusnya terutama di komunitas yang Islami2 gitu. Doi sering ngisi pengajian, bahkan megang beberapa halaqah kalau ngga salah. Ibadah-ibadah sunnahnya  juga cakep, kayak puasa senin-kamis, shalat malam dll. Dan yang paling penting, doi anak orang kaya, uang jajan per bulannya saja sekitar 5 Juta!

Nah ternyata Bunga udah ngebet banget mau menikah. Ibaratnya nafsu birahinya tuh udah di ubun2 banget. Udah puasa sunnah dan amalan lain diperbanyak tetap aja ga ampuh. (Sampe disini Mas Vatih bilang, “ada ya cewek kayak gitu, kirain cowok doank” :v). Akhirnya diomongin lah ke orang tuanya.

Bunga sama kayak cewek lainnya, doi punya preferensi cowok. Saat bilang ke Ibunya mau menikah, Bunga bilang maunya nikah sama cowok yang dia suka. Ibunya  ngga setuju, dengan berbagai alasan. Tapi Bunga tetap ngebet harus sama cowok itu, bahkan ngancem ngga akan lanjut kuliah  lagi. Singkat cerita, akhirnya mereka menikah juga. Iya, mereka menikah tanpa ada keridhaan dan keikhlasan dari Ibunya Bunga.

Setelah menikah dan berjalan beberapa waktu, terjadilah hal-hal yang tidak baik dan runtutannya seperti efek domino.

Efek Domino karena tidak mendengar Nasehat Ibu

http://www.istantidigitali.com/

1. Tadinya cowoknya  ngaku udah dapet ijazah S1, rupanya  belum, akhirnya ngga dapet2 pekerjaan. Di sini Bunga kecewa banget, karena merasa dibohongi. Ya mereka hidup dengan uang tabungan yang ada, ngga ada pemasukan.

2. Biaya sewa rumah  tahun pertama 30Juta (Bunga kan aslinya anak orang kaya), mereka berdua patungan masing2 15Juta, lama2 ketauan si cowok dapet duit 15Juta dari ngutang lalu pusing mau bayar pake apa.

3. Tahun kedua, ngga sanggup bayar rumah lagi karena ngga ada duit dan pindah ke rumah yang kecil. Sementara Bunga udah hamil.

4. Orang tua Bunga minta Bunga dan suami tinggal di rumah mereka aja. Karena memang ngga ada pilihan lain, ya akhirnya nurut aja.

5. Di rumah mertua si suami diperlakukan kayak pembantu oleh Ibunya, disuruh  ini itu. Karena pekerjaan pun ngga kunjung dapet.

6. Berkali2 si Ibu minta Bunga untuk cerai dari suaminya. Bunga sendiri kadang galau. Kadang mikir iya juga. Tapi kadang mikir harus sabar dan pertahankan rumah tangga. Bahkan, Bunga sempat berdoa agar suaminya mati  aja ketabrak mobil! jadi ngga perlu dengan cerai ckck.

7. Pas ramadhan, suaminya itikaf di mesjid dan minta dibawain makanan dan pakaian. Terus Ibunya bilang kayak di film2 “kamu mau anterin itu ke dia?, kamu tinggal pilih 1. cerai dari dia, 2. kalian berdua  pergi dari sini atau kalau kamu pergi anterin makanan dan pakaian itu, Ibu akan pergi dari rumah ini.. Bunga akhirnya  tetap nganterin.

8. Dan Ibunya akhirnya  meninggalkan rumah.

9. Cerita ini disampaikan langsung lewat message FB oleh  si Bunga ke salah seorang konsultan keluarga Islami. Mas Vatih punya akses ke messages2 tersebut. Saat dia mengirimkan pesan itu, Bunga bilang “Ibu udah pergi dari rumah, udah dicari2 ga ketemu, udah sekian lama. Saya sudah sangat depresi dan putus asa. Mohon segera kasi saya masukan, karena mungkin besok atau lusa, saya udah ngga ada (bunuh diri).”

See broo?, Bahkan cewek yang tadinya alim banget, cerdas banget, bisa seperti itu. Dan itu semua berawal dari tidak patuh sama orang tua, khususnya Ibu. Makanya, sebelum menikah pastikan orang tua kita setuju dengan calon yang kita ajukan.

Silakan membaca kelanjutan pelajaran sebelum membangun keluarga (part 2).

Oh iya, BTW, ini ada beberapa ide home wallpaper untuk rumah kamu bersama pasangan kamu nanti. Coba dilihat-lihat, barangkali ada yang cocok. 🙂

Reply