How We Met

How We Met

Hari ini (20 November 2018) tepat 5 hari setelah saya menikah. Alhamdulillah ‘ala kulli hal.

Allah mudahkan semua tahapan yang saya (dan istri) jalani sejak awal hingga sekarang.

Nah, hari ini saya ingin sharing sedikit tentang pernikahan saya, khususnya terkait pertemuan saya dengan istri.

Tulisan ini akan saya bagi menjadi 4 bagian:

1. Muncul keinginan untuk menikah

2. Usaha yang saya lakukan untuk mencari pasangan

3. How We Met (Gimana proses pertemuan saya dengan istri)

4. Tahapan yang saya dan istri jalani dari awal hingga aqad

Dari keempat bagian di atas, saya rasa yang paling perlu untuk saya share adalah bagian nomor 3.

Hal yang paling memotivasi saya menulis ini adalah agar banyak orang yang bisa membaca, mempelajari, mempraktek-kan apa yang saya lakukan.

Saya yakin banyak di antara pembaca tulisan ini belum memiliki pasangan dan sedang berjuang untuk memiliki pasangan.

Nah saya berharap cara yang saya lakukan ini bisa menjadi (salah satu) cara yang mungkin Anda tempuh, selain cara-cara yang sudah dan akan Anda tempuh di kemudian hari.

Alright, here we go…

Munculnya keinginan untuk menikah

Untuk orang yang mempunyai banyak kenalan menikah di umur < 25 (bahkan <20) saya sebenarnya termasuk yang telambat muncul keinginan untuk menikah.

Saya baru muncul keinginan untuk benar-benar menikah kalau tidak salah sekitar April atau Mei 2018 lalu.

Sebelumnya ada, tapi ya gitu-gitu aja, nggak gitu kuat. Baru sekitar April atau Mei bener-bener pengen nikah.

Galau-galau gitu. Ngerasa bosan sendiri. Ngebayangin enak berdua. Belum kalau ngeliat teman-teman nikah satu-satu. Anggota group WA yang jomblo makin hari makin berkurang, makin sering pengen left group. Wahaha.

Juga ngerasa semakin sulit menjaga diri dari maksiat.

Akhirnya, saya putusin, “yap, harus nikah segera nih”.

Lalu berlanjut dengan tindakan real saya untuk mencapai goal tersebut.

Usaha-usaha yang saya lakukan untuk mencari pasangan

Udah banyak cara yang saya jalanin untuk mendapatkan pasangan. Biar mudah saya bikin list aja ya. Hehe

1. Bikin CV / biodata khusus untuk menikah

Saya bikin CV khusus untuk proses nyari pasangan. Saya tulis di blog, arraziibrahim.com/cv. Tidak perlu di-klik, soalnya saya set ber-password, hanya orang tertentu yang bisa buka. Karna di sana ada info-info yang tidak baik diketahui publik. *tapi boleh jadi nanti setelah saya edit (kapan-kapan) aka saya buka untuk publik, mana tau ada yang lagi belajar bikin CV taaruf tapi nggak tau caranya, πŸ™‚

Tapi kira-kira isinya seperti ini:

Itu versi saya, tapi nggak perlu bikin sama persis, yang kira-kira perlu aja.

2. Saya mintain ke guru-guru / Tgk-Tgk (ustadz) saya

Kira-kira yang saya sampein adalah “Tgk, saya pengen menikah nih, kira-kira ada tidak ya yang cocok? hehe”

Kira-kira begitu. Tentuk redaksi-nya lebih baik dan sopan, namanya pesan ke guru-guru, hehe.

Nah banyak dari guru-guru saya yang nawarin.

Ada yang prosesnya sampe ke tahap obrolan jauh, eh akhirnya gak jadi karna saya pengennya istri nggak kerja.

Ada yang prosesnya sampe tukeran CV aja, tapi akhirnya juga gak jadi karna ada 1-2 hal yang rasanya kurang sesuai.

DLL

3. Minta dicariin sama temen, abang, adek, dll

Paling gencar nyariin itu adek saya yang cewek, Alya. *follow IG dia ya, klikΒ https://www.instagram.com/alyanur29/.

Dia sempat nawarin beberapa nama. Tapi pada akhirnya nggak jadi juga karna satu dan lain hal. Kebanyakan saya yang ditolak sih. wkwk

Namanya juga hidup. LOL

4. Dicariin Ibu

Ibu saya juga nyariin, udah pasti ya. Memang sebaiknya kita melibatkan Ibu (juga Ayah) dalam proses nyari jodoh.

Ridha orang tua itu super duper penting. Kalau udah mereka yang nyari, in syaa Allah terkait ridha mereka berdua udah tidak perlu pusing-pusing lagi kan.

Nah ibu sempat nawarin (kalau tidak salah) 2 nama.

Yang satu, saya merasa kurang sesuai dengan 1-2 hal dari dia.

Yang satu, udah sempat (pura-pura) main ke rumah (saudaranya, dan di sana ada dia) sama Ibu saya.

Obrolannya juga udah jauh.

Eh somehow saya ngerasa kok kayaknya bukan jodoh ya. T.T

Akhirnya putusin untuk tidak melanjutkan proses ta’aruf-nya.

5. Nyari sendiri

Iya, saya juga nyari-nyari sendiri. Tapi via online.

Saya klak-klik di IG nyari yang kira-kira pakaian-nya oke, orangnya cakep. Saya pelajari sedikit banyak info tentang dia di online. Kalau dirasa sudah oke, saya DM, saya utarakan niat saya.

Proses ini juga seru lho.

Respon mereka ada yang positif, sampe saking exited-nya langsung nelpon Ayah Ibunya ngasih tau ada yang ngajak nikah.

Ada juga yang merespon positif dengan memberikan kesempatan untuk kenalan lebih jauh.

Ada juga yang merespon “mohon maaf saya sudah punya calon”, “mohon maaf saya sudah menikah”, “mohon maaf saya belum niat menikah”, dll macem-macem.

Banyak juga yang abai saja, cuma di-read terus nggak ada balasan apapun. haha

How We Met

Setelah sekian banyak hal yang saya lakukan di atas sejak April lalu, alhamdulillah, tidak membuahkan hasil. πŸ˜€

Di bulan 9-10 itu saya cenderung pasrah aja sih. Udah agak males dan putus asa gitu. Haha. Tapi doa tetap jalan, usahanya aja yang udah gak saya lakuin lagi.

Oh iya, sebelum saya cerita proses pertemuan saya dengan istri, ada baiknya Anda nonton dulu ceramah Habib Novel Alaydrus yang ini:

*jangan lanjut baca kalau belum nonton, soalnya nanti jadinya nggak nyambung.

Udah belum? Jangan lanjut baca kalau belum!

Nah, yang saya lakuin nggak 100% kayak saran Habib sih. Ya 85% lah.

Seperti saya bilang di atas, saya waktu itu udah di masa males dan pasrah, jadi saya nggak berangkat dari rumah dengan shalat hajat dan dzikir dulu.

Tapi, gini..

Qadarullah tanggal 10 Oktober kemarin saya (sama seorang senior) pengen upgrade kartu telkomsel dari 3G ke 4G. Upgrade-nya mesti ke Grapari, nggak bisa di-handle sama counter pulsa pinggir jalan. *katanya sih krn nomor saya konek ke internet banking.

Singkat cerita saya ke Grapari, ngobrol sama CS-nya, selesai, lalu duduk kembali di bangku customer. Nunggu abang senior selesai ngobrol sama CS.

Nah pas lagi duduk itu, masuklah seorang cewek cakep, manis, putih, murni, suci, tak bernoda, terus ada 2 orang pegang kipas angin biar pakaiannya kayak diterpa angin gitu. *skip

Saya lihat doi pakaiannya bagus, syar’i, pake gamis, pake sweater, pake jilbab tentu saja, terus pake manset juga, dan kaos kaki. Manset dan kaos kaki jadi nilai plus sih waktu itu. Artinya doi ngejaga auratnya.

Menurut saya sih cantik, manis juga.

Singkatnya, secara dhahir, yang saya lihat, doi itu secara fisik oke, dan berpakaian cukup syar’i.

Ntaps.

Sesuai yang disebut Habib Novel nih.

Saya tetap duduk di tempat tadi. Dengan perasaan dag dig dug yang sangat.

Doi di depan saya ngobrol-ngobrol sama CS. *ini kayaknya CS tambahan sih, soalnya bukan CS yang duduk di kursi gitu, dia berdiri nyambut dan nanya-nanya ke customer yang baru masuk.

Setelah ngobrol-ngobrol, doi duduk di bangku yang saya duduk. Bangkunya panjang, jadi cukup untuk 3 orang sebenarnya.

Karna posisi saya duduk di tengah, saya bergeser sedikit ke arah kanan. Maklum, saya kan pria tamvan nan menawan, tidak ingin terlalu dekat-dekat dengan yang bukan mahram. Yiiihaaa.

Doi duduk di sana, megangin hape, kepalanya nunduk.

Saya, dengan perasaan dag dig dug, dan galau, “wah, nanya nggak ya”, “temuin nggak ya”, “mantep nih in syaa Allah, tapi nggak berani”, DLL

Soalnya saya belum pernah praktek sama sekali wejangan Habib Novel ini. Itu bener-bener pertama (dan alhamdulilah terakhir).

Akhirnya saya putuskan untuk keluar. Menunggu doi di luar.

Di luar ada abang senior, beliau setelah selesai dengan CS langsug keluar, saya bilang, “bang, bentar ya, saya baru liat cewek cakep nih, mau saya ajak nikah”. Kira-kira gitu lah. Si senior bingung. Nih orang kenapa.

Saya masih galau. Dag dig dug. Tangan sama kaki gemetaran hebat. Rasanya mual. Perut bergejolak. Kayak ada yang nendang. *wadaw

Akhirnya si cantik keluar.

Saya gemetaran makin parah.

Doi masih di depan kantor (kayak ruko gitu) grapari. Buka-buka hape. Kepalanya nunduk.

Saya samperin.

A: “Assalamu’alaaikum”

Y: “Wa’alaikumsalam”

A: “Adek udah nikah belum?”

Y: “belum”

*Yup, nggak salah baca, persis begitu percakapannya, :p

Keliatan banget doi takut. Kaget. Bingung. *belakangan dia bilang “waktu itu saya kira tukang hipnotis, hampir aja saya lari”

Lanjut..

A: “saya bikin CV / biodata di blog, khusus saya bikin untuk proses taaruf, silakan dibaca dulu aja, nanti jika tertarik, bisa hubungi saya, nomor hape saya ada di sana”

Singkat cerita, saya kasih link CV saya. Saya kasih juga passwordnya.

Dan wadaw, saya lupa passwordnya krn udah lama nggak saya buka-buka itu CV.

Akhirnya dengan berat (baca: senang) hati, saya harus kasih nomor saya ke doi, untuk doi kirim pesan via WA, biar nanti bisa saya beritahu passwordnya setelah saya cek. *soalnya nomor saya lagi ditahan orang Grapari, masih proses upgrade 4G

Pas saya isi nomor saya, saya tulisin link CV saya di hape dia, tangan saya bergetar parah, hape-nya sampe goyang-goyang banget. Yang pernah ngalamin hal serupa pasti tau gimana rasanya, wahaha.

Yaudah, gitu.

Terus saya pamit.

Beberapa saat setelah kartu saya jadi, saya dapat pesan, isinya cuma, “yamuna”.

Tahapan yang saya dan istri jalani dari awal hingga aqad

Saya kemudian ngirim balasan WA, ngasih password (akses ke CV saya) ke doi agar bisa dibaca-baca. Doi pelajari.

Karena doi gak ada CV serupa punya saya, saya minta dia untuk bikin biodata sederhana, info-info yang kira-kira perlu saya ketahui tentang dia.

BTW istri saya kelahiran 97, doi belum kepikiran sama sekali soal nikah. Doi lagi fokus dengan (calon) skripsi.

Di awal saya “PDKT”, cukup sulit sih meyakinkan doi bahwa “gapapa, nikah nggak akan mengganggu kuliah dan skripsi in syaa Allah”.

Oh iya, istri saya cuma punya saudara perempuan. Saya sebenarnya ingin membangun komunikasi dengan mahram dia yang laki-laki, tapi ya gitu, nggak ada. Lah masa saya WA-an sama bapaknya langsung? haha

Tapi in syaa Allah komunikasi benar-benar kami batasi. Chat dan telpon hanya jika ada hal penting yang perlu kami ketahui.

Setelah beberapa hari mempelajari tentang masing-masing, kami melakukan istikharah. Kurang lebih sekitar 5 hari.

Saya pribadi in syaa Allah cukup yakin dengan pilihan saya, saya tinggal nunggu jawaban istikharah dia.

Alhamdulillah positif, dua garis, nggak lah! wahaha

Alhamdulillah positif, dia bilang “in syaa Allah saya udah mantap hati juga nih”, tapi pake bahasa Aceh, :p

Tanggal 1 November, malam Jumat, sekitar 17 hari setelah saya ketemu dia, saya sama Ayah dan Bunda berangkat ke rumahnya. πŸ™‚

TujuannyaΒ  ada 3: ngenalin saya (dan orang tua saya) ke orang tuanya, nentuin berapa mahar, nentuin tanggal menikah.

Kayak biasa, disuguhi makanan dan minuman. Ngobrol sana sini. Lalu ke topik penting dan menghasilkan keputusan soal jumlah mahar, yaitu sebesar **** :p

Tanggal menikah belum ada keputusan. Kami sih pengennya cepet. Langsung Jumat depan tanggal 9 November.

Cuma karena aturan dari KUA harus minimal 10 hari sejak laporan, dan juga minta pendapat dari Abu Keumala (Ulama setempat), akhirnya diputuskan menikah tanggal 15 November aja, hari Kamis, alhamdulillah. πŸ™‚

Terus yaudah, tanggal 15 November 2018, bertepatan dengan 7 Rabi’ul Awwal saya menikah dengan istri saya, Yamuna binti Muhammad Jamil.

Alhamdulillah ‘ala kulli hal.

πŸ™‚

Jadi kalau dipersingkat, tahapan yang kami jalani adalah:

  1. saya samperin dia, nanya udah nikah belum, bersedia tarruf nggak
  2. pelajari tentang si calon
  3. istikharah & diskusi dengan para guru, orang tua, dll
  4. datang ke rumah (tapi bukan tunangan ya, langsung nentuin mahar dan tanggal menikah)
  5. menikah

Alhamdullillah Allah mudahkan semua proses yang saya jalani bersama istri. Prosesnya juga termasuk sangat cepat, kurang lebih sekitar 1 bulan. Alhamdulillah. πŸ™‚

Kata guru-guru saya, salah satu tanda jodoh adalahnya mudahnya proses yang kita jalani untuk menikah.

Dan bener memang, saya sama istri prosesnya super mulus, juga cepat. Kadang saya terharu banget sama Allah, padahal saya dosanya banyak, tapi Allah mudahin saya untuk menikah, dengan wanita yang menurut saya… (sensor) πŸ˜›

Kalau proses yang saya jalani dulu-dulu ya, ada aja kendalanya, tandanya memang tidak jodoh. πŸ™‚

Penutup

Udah, itu aja.

Semoga apa yang saya share di sini bermanfaat untuk semua yang baca, khususnya yang sedang mencari pasangan.

Yang laki-laki, jika memang menurut kalian oke, cara yang saya lakukan barangkali bisa dicoba.

Saya nggak bisa pastikan sekali coba langsung jadi sih, tapi ya semoga aja.

Kalau pun langsung ditolak, menurut saya ya nothing to lose juga, toh kita nggak kenal dia. πŸ™‚

Cemungudh!

πŸ™‚

*written by pria tamvan nan menawan

 

Leave a Comment